Gara Gara Buku Porno

10

Waktu itu gue masih SMA kelas satu, kebetulan gue punya tetangga cewek yang sekolahnya di SMEA dekat sekolah gue Dia itu 1 tahun diatas umur gue. Orangnya putih, mulus rada bongsor, toket’nya lumayan gede, pinggulnya sedeng, pantat-nya rada nonggeng. Sewaktu gue abis pulang sekolah gue liat dia lagi santai-santai didepan rumahnya, Gue samperin dia trus gue bilang : ” da ..!(namanya Farida) gue punya buku bagus, elo mau liat enggak ?” dianya tanya lagi ke gue :” Buku bagus apa’an Ga ?” “Pokoknya asyik dah, kalo elo baca kagak bakalan nyesel, yakin dah” jawab gue. “Gue pinjem dooong “, “Kalo mau liat bareng sini ama gue..” gue tantangin, eh tau’nya dia bangun trus nyamperin gue.

Gue yang kebetulan emang udah lama cari kesempatan buat megang-megang toket’nya.
Pas dia samperin gue bilang lagi ama dia :” ‘Elo mau liat, tapi elo jangan
bilang-bilang ama siapa-siapa yah..” ” Iya deh…” udah gitu gue ajak dia ke
rumah tetangga gue yang kebetulan lagi kosong, emang biasanya gue suka nongkrong
di rumah itu. Pas nyampe di halaman rumah tetangga gue itu gue ajak dia ke teras
depannya. Terasnya rada adem karena banyak pohon-pohon dan lagi kagak terlalu
keliatan dari jalan. Terasnya kagak punya bagku, jadi gue ama dia duduk di
lantainya. Trus gua kasih unjuk buku yang gua maksud, Buku ” Penthouse” Dia
sempet kaget !. kagak nyangka… ” Sini deketan lagi kalo mau lebih jelas” gue
bilang ke dia. Mungkin karena penasaran juga dia ngerapetin duduknya dekat gue.

rev-6-1100

Gue buka gambar-gambarnya, eh dia tambah mau liat lagi. Udah gitu gue pegang
tangannya sambil gue remes-remes jarinya, sementara tangan gue satu’nya lagi
buka gambar lainnya. Dia keliatannya rada ‘konak’ juga. Kepalanya sampe nempel
ke kepala gue sampe-sampe gue bisa cium wangi rambutnya. Tangan gue lama-lama
ngusap ke atas tangannya sampe ke bahunya, trus ke punggungnya, gue lama juga
ngusapnya. Pas waktu itu ada gambar orang cewek lagi ngisep ‘barang’ cowok. Gue
sempet bilang ama dia : ” Elo pengen enggak ngerasain kayak gitu ?”, Dianya diem
aja, tapi gue tau dia juga lagi kontrol nafsunya (napasnya kayak berat gitu).
Tau-tau tangan gue udah nyampe dan nyelusup lewat tangan t-shirtnya yang
longgar, remes-remes toket’nya (dia masih pake beha). ‘Pentil’nya udah tegang.
Barang gue sendiri juga udah tegang bisa keliatan dari celana seragam SMA gue.
Gue ciumin pipinya yang mulus, terus ke bibirnya. Rupanya dia juga udah enggak
sabaran saat itu. Kita ciuman lama juga, lidah gue main-main sampe ke
langit-langit mulutnya eh.. dia tambah enggak bisa kontrol. Gue lepas ciumannya
sambil tanggan gue ngelepasin behanya dari belakang, nah sekarang dia enggak
pake beha lagi !. Gue angkat bagian depan t-shit nya gue kulum tete’ kirinya,
sementara tangan kanan gue maenin tete’ satunya lagi. Sambil gitu gue dorong dia
supaya dia bisa tidur telentang biar gue gampang ngisep pentil’nya. Berapa kali
dia ngelenguh tanda dia juga suka. Gue udah enggak tau bukunya udah ada dimana
deh..! Tete’nya gue jilatin terus turun sampe ke perutnya yang putih banget (gue
belum pernah liat perut putih, waktu itu), Dia pake celana pendek jeans
sementara tangan kanan gue udah sampe ke retsluiting jeans siap-siap mau turunin
celananya. Dia dorong kepala gua lebih kebawah lagi, sekarang kepala gue udah
ada didepan selangkangannya tapi masih ada celana dalamnya, jeansnya udah turun
sampe ke dengkul. Gue tetap jilatin perutnya, tangan gue dua-duanya melorotin
celana dalamnya. Uiiih…. Gue baru liat yang namanya memek’ tuch kayak gitu.
Dia kayaknya juga makin enggak bisa kontrol ‘konak’nya. Dia makin sesepin kepala
gue ke barangnya. dia bilang : ” Sggh….Ga… gue udah nggak tahan nih.” tapi
gue masih bisa kontrol lidah gue untuk jilatin barangnya (jembutnya sedikit dan
rada bule’). Gue lebarin pahanya pake tangan gue terus gue isep kelentit’nya.
Barangnya udah basah banget, gue colok pake jari tengah ehh …. masih rapet
loh.!! Gue sempet nanya :” Da… elo masih perawan yah …?”, dia enggak jawab
tapi tangannya pegang tangan gue dan supaya jari tangan gue bisa masuk lebih
dalam lagi. Jari gue sekarang keluar masuk memek’nya dan tambah banjir tuh
memeknya. Dia masih pake t-shirt tapi bagian bawahnya udah total telanjang.
Kira-kira 2 menit gue gitu’in dia kayaknya dia udah mau klimaks :” Uuuuhhh …
Ga saya mau keluar ga……”. sambil ngomong gitu dia jepit jari gue sama
paha’nya. ternyata dia udah sampe, dan jari gue masih didalam memeknya ngerasa
kayak di pijit-pijit. Gue perhatiin mukanya, kayaknya dia rada malu ama gue,
tapi juga puuaass….. Gue bangunin dia terus gue bilang : ” Kamu mau enggak
mainin titit gue ?”, dia enggak banyak omong langsung tangannya buka retsluiting
celana gue, dia dorong badan gue supaya telentang dan dia tarik celana seragam
gue sampe ke paha, terus di pelorotin celana dalam gue. barang gue dikeluarin,
terus dia usap-usap pake tangannya, Gue baru setengah ngaceng, dia bilang : ”
Kok kamu punya kecil sih Ga..?”, gue bilang : ” Gue masih belum lagi ngaceng Da
…, kocok dulu dong …”. Gue liat tangannya mulai ngocok kontol gue makin lama
makin gede. Tiba-tiba kepalanya maju sampe dekat kontol gue. Ehhh … mulutnya
udah nganga dan udah mulai ngisep pala kontol gue. Gue baru pernah ngerasain
kontol gue diisep, mulutnya nelen separoh batang gue, dia terus pompa sambil air
liurnya di keluarin. Tangan kanannya tetap megang batang gue dan tangan satunya
lagi pegang barangnya sendiri. Enggak lama di situ gue bilang ama dia :” Da ….
elo mau gue masukin yah…?” — ” Sakit enggak sih ?” tanyanya lagi, gue jawab :
” Gue enggak tau … abis gue sendiri belum pernah sih!”. Dia langsung stop
ngisep dan berbaring telentang dan pantatnya ditatakin majalah, sambil buka
paha’nya lebar-lebar. Gue sempet lihat memeknya merah muda udah basah, Gue
setengah berdiri, badan gue nindihin badannya. Tangannya megang kontol gue yang
ngaceng 100 %. Dia bimbing kontol gue untuk bisa masuk ke memeknya. Pas… udah
mau masuk kira-kira sekepala kontol, gue cabut lagi dia kayaknya enggak tahan,
dia tarik pinggang gue, ” Ga …. jangan dilepas donng, gue enggak
tahan…sggh.” .Batang gue udah masuk 1/4 ke barangnya yang masih sempit tapi
licin Gue cabut lagi, dia tarik lagi pinggang gue, sekarang ini udah 3/4 batang
tenggelam ke memeknya. ” Uuuugggh… Dalam banget Ga…” — ” Belum semuanya
Da… masih ada sisanya … teken lagi yah….uughh” gue juga udah enggak tahan
untuk enggak masukin semuanya.

unnamed (1)

Begitu semuanya masuk gue sempet denger kayak ada
suara robek. Prrreeek…gitu. Dia sempet ngejerit kecil , ” Ooouggghh … Riga
barang kamu enak banget deeehh.”. Gue udah mulai kocok dia keluar-masuk me-
meknya yang sempit. Gue enggak sempet itung berapa kali gue pompa dia. Lidah gue
main-main sama lidahnya dia. Gue ngerasa enggak lama lagi gue mau keluar, gue
bilang : ” Aduuuh .. Da .. saya udah mau keluar nih…” — ” Ouuggh Ga ….
jangan dilepas ga… saya juga udah mau nyampe lagi..ssgghhhh”. ” Daaaa, enggak
tahan….saya buang di dalam aja yah..”— ” Iyaah … asal enggak dicabut ajaa”
Enggak lama keluar deh sperma gue. sreet…srettt….sretttt. sambil gue teken
biar lebih dalam ke memeknya. Berbarengan waktunya dia juga klimaks ”
ooouuuughhh….Gaaa saya juga keluar Ga…..”. Saat itu gue ngerasa batang
kontok gue kayak di senut-senut didalam memeknya. ” Riga… sperma kamu kok
anget sih ngalir di barang saya”. Gue cuma nyengir aja dia bilang begitu.
Sehabis begituan gue cabut kontol gue dari memeknya, dan gue perhatiin ada
darrah yang ngalir sedikit dari memknya, jatuh ba- sahin majalah yang dijadikan
tatakan. ternyata itu adalah darah perawan Farida. Gue sempet nge-lap barang gue
pake celana dalam dia sebelum gue pake celana lagi, Dia keliatannya puas betul.
dia bilang :” Riga.. ternyata ngewe itu enak ya …, gue enggak nyesel deh
diperawanin ama elo, abis elo pinter sih muasin gue ..”. Sehabis kejadian itu
gue makin sering ngewe ama dia sampe dia pindah rumah kira-kira 2 tahun setelah
kejadian pertamanya. Untungnya lagi biar gue keluarin sperma didalam, dia tuh
enggak pernah hamil, gue sempet tanya kenapa sih dia enggak pernah hamil meski
juga sering maen ama gue, ternyata jawabnya kalo dia milih hari-hari tidak subur
kalo mau maen.